Friday, July 28, 2017

Mahathir Memang Sengaja Tak Mahu Pakatan Didaftarkan


Penolakan Pendaftar Pertubuhan ke atas cubaan untuk mendaftarkan Pakatan Harapan hari ini memang sudah dijangka.

Selain soal logo yang tidak menyebut "Pakatan", nama Harapan itu sendiri pun sudah digunakan oleh sekurang-kurangnya 2 parti politik yang lain - satu di Semenanjung dan satu lagi di Sabah.  Tapi anehnya Mahathir hanya menyebut logo saja, nama tu yang bertindih dengan parti lain, dia tak sebut.

Ramai percaya Mahathir guna strategi secara berperingkat.  Hari ini logo, esok nama pulak, lepas tu yang salah RoS, konon tak benar Pakatan di daftarkan.

Justeru, ini bermaksud Mahathir memang sengaja tidak mahu melihat Pakatan didaftarkan dan bakal menyalahkan RoS di atas kegagalan tersebut.  Modus operandinya sama saja seperti Pakatan Rakyat dulu dimana sampai ke sudah tidak didaftarkan juga dan yang disalahkan ialah RoS.

Selain bermain masa, Mahathir tau partinya akan berhadapan lebih banyak masalah kalau digandingkan dengan DAP dalam satu Pakatan.  DAP pun macam itu juga tapi sebab nak kelirukan rakyat, pura-puralah macam nak daftar sangat tapi tak boleh kerana konon RoS menghalang.

Thursday, July 27, 2017

Tolak Bertanding Di Pekan - Kalau Takut Tu, Cakap Sajalah Mahathir


Cabar mencabar bertanding dimana ni, adalah Mahathir yang mulakan dulu.  Jangan ada orang tanya soalan yang dia tak boleh nak jawab saja, mesti dicabarnya orang itu bertanding di Langkawi.  Konon dia nak bertanding di Langkawilah tu dan pasti menang.

Tujuan asal cabar mencabar ni sebab nak alih isu, tapi sekarang dah jadi perangkap kepada Mahathir pulak bila orang yang dia cabar tu, mencabar dia semula agar bertanding di Pekan - kawasan Datuk Sri Najib Tun Razak sejak 41 tahun yang dulu.

Dah tak boleh Mahathir nak menjawab semula.  Dibangkitlah isu hantu raya dan sebagainya, benda bodoh-bodohlah senang cakap.

Wednesday, July 26, 2017

RCI: Kiri Kena, Kanan Pun Mahathir Kena



Wan Azizah semalam berikrar bahawa Mahathir tetap tdak akan terlepas dari siasatan Suruhanjaya Diraja mengenai kerugian Forex antara 1989-1994.

Ini bermaksud, siapa pun menang dalam PRU14 yang akan datang, Mahathir akan tetap kena.

Jadi apa agaknya komen Mahathir dan anjing-anjingnya tentang isu ini?  Jika pentadbiran sedia ada mahu menyiasat skandal tersebut disifatkannya sebagai bermotifkan politik, bagaimana pula keputusan Pakatan melakukan perkara yang sama kalau menang?

Mungkin Mahathir tidak begitu mengendahkan kenyataan Wan Azizah ini kerana dia berfikir mampu memastikan perkara itu tidak berlaku.  Tapi jangan lupa, orang yang berdendam dengan Mahathir dalam Pakatan itu ada ramai, bukan Wan Azizah seorang.

Monday, July 24, 2017

Gelaran Top Dog Untuk Dilihat Setaraf Najib Rupanya


Kalau siapa perasan, sebelum menggelarkan diri sendiri sebagai Top Dog, Mahathir menjelaskan bahawa jawatannya sebagai Pengerusi dalam Pakatan Harapan adalah setaraf dengan Najib - lepas itu baru gelaran Top Dog ini keluar.

Maksudnya, Mahathir sama diri dengan anjing ini, semata-mata kerana nak dilihat setaraf dengan Najib.  Sampai macam itu sekali!!

Ini disokong pulak dalam kenyataan semalam, bila Mahathir mendakwa projek MRT yang dibina Najib ini adalah meneruskan apa yang dia pernah buat dulu.  Mana pulak samanya, Mahathir buat MRT, kecik sempit dan laluan pendek pendek, sedangkan Najib buat MRT, besar, selesa dan laluan pun lebih panjang.

Tuesday, July 18, 2017

Mahathir Pengerusi Untuk Elak Harta Dilahap Proksi


Strategi Mahathir mengumpul kekayaan ialah dengan meletak harta dibawah nama orang lain - proksi dan trustees.  Bukti paling jelas sudah tentulah ketika Mahathir menyerah lebih RM 1 billion wang dan harta UMNO ke tangan Paklah sewaktu proses peralihan kuasa tahun 2003-2004 melalui proksinya bernama Nordin Bachik dan Nor Mohamed Yaakob.

Tidak timbul pun persoalan kenapa wang dan harta UMNO tidak dimasukkan ke dalam akaun parti seperti yang Mahathir sibuk persoalkan sekarang.  Dia sendiri pun ketika jadi Presiden UMNO, tidak meletak wang dan harta UMNO dalam akaun parti lagi mau persoal orang lain.

Justeru, amat penting untuk Mahathir dilihat terus relevan dalam politik atau harta-hartanya ini akan lesap dilahap proksi-proksi yang menjaganya.  Kuda-kuda Mahathir yang berbelas ekor di dalam dan luar negara itu, hanya akan jadi daging korban hari raya haji nanti kalau Mahathir diberi jawatan tanpa peranan dalam Pakatan.

Monday, July 17, 2017

Mahathir Bukan Tersasul, Ambil Peluang Hina Mat Sabu


Banyak diperkatakan konon Mahathir tersasul menyebut Mat Sabu sebagai Presiden UMNO pada hari perasmian lambang Pakatan tersebut yang baru minggu sudah.

Sebetulnya Mahathir bukan tersasul tapi dia sengaja mengambil peluang untuk menghinakan Mat Sabu dan UMNO dalam masa yang sama.  Di antara 4 Presiden parti dalam Pakatan Harapan, Mat Sabu adalah yang paling ke bawah, dia wakil rakyat pun bukan, belajar tinggi pun tidak.

Justeru, peluang mendapat coverage media yang besar pada hari perasmian Pakatan Harapan itu digunakan Mahathir untuk menghinakan Mat Sabu (dan UMNO) secara tidak langsung.

Friday, July 14, 2017

DAP Lantik Mahathir Sebagai Pengerusi Pakatan Harapan?


Ketika Pakatan memerintah Perak, DAP tidak perlu melantik orangnya sendiri sebagai Menteri Besar, sebaliknya mereka memilih Nizar dari PAS untuk mengisi jawatan itu.

Apa yang DAP perlu lakukan ialah mengawal Nizar untuk mengikut semua kehendak mereka dan melaksanakan arahan mereka.  Hasilnya, ada perkampungan cina yang mendapat hak menduduki tanah sehingga 999 tahun.

Nizar tidak ada pilihan kerana sekalipun dia Menteri Besar tapi kedudukannya ditentukan DAP yang mempunyai majoriti paling besar di kalangan 3 parti Pakatan Rakyat ketika itu.

Inilah halnya yang berlaku dalam organisasi baru Pakatan Harapan yang diumumkan Mahathir petang tadi.  Tiga jawatan tertinggi Pakatan Harapan, tidak terdapat wakil DAP sekalipun parti itu mempunyai jumlah kerusi tertinggi.