Monday, September 25, 2017

Sukan SEA Pun Ada Nak Attack, Inikan Pulak Pesta Arak!!


Polis mengesahkan ada cubaan kumpulan pengganas Daesh dan Isis untuk menyerang majlis pembukaan dan penutup Sukan SEA KL 2017 yang lepas.

Itu sukan SEA, bukan kacau orang pun, ada jugak pengganas menyasarkan untuk di serang.

Sekarang Pakatan memperlekehkan amaran polis mengenai risiko keselamatan  kalau Festival Beer diteruskan.  Hanya kerana ia tidak berlaku sebelum ini, bukan bermaksud ia tidak akan berlaku selepas ini.

Bukan kata tak pernah berlaku langsung, sebelum ini pun ada sebuah kelab malam di Puchong yang di serang dengan bom tangan oleh kumpulan militan.  

Friday, September 22, 2017

Hasil Lawatan Mahathir Ke USA 1984, Tentera Dapat 'Keranda Terbang'


Mahathir sekarang sudah macam budak-budak.  Najib dapat sambutan meriah dari Rumah Putih, dia pun nak kata masa dia lawat Rumah Putih dulu, sambutannya lebih meriah lagi.

Bukan sedikit punya dulu, 1984 - 33 tahun lepas dan Mahathir cukup ingat segala perinciannya, termasuk kereta dan pesawat yang dia ada guna.  Bab RM 32.5 billion lesap pulak Mahathir dakwa tak tahu segalanya - tapi ini cerita lainlah.

Kenapa Mahathir perlu mengulang sejauh 33 tahun?  Sebab lawatan terakhir Mahathir ke Rumah Putih pada tahun 2002, tidak mendatangkan sebarang hasil melainkan menghabiskann duit rakyat berjuta-juta ringgit untuk membayar pelobi.

Itulah dikatakan, Mahathir ikut untung dia.  Kalau takda untung, benda lepas semua jadi cerita lama, ada untung, 33 tahun punya cerita pun macam berlaku semalam.

Diringkaskan, sementara Mahathir mengatakan lawatan Najib ke USA baru-baru ini berbentuk rasuah kerana ada perjanjian beli pesawat Boeing untuk MAS, dia terlupa lawatan 1984 tu kalau diperincikan adalah sebenarnya rasuah - yang turut memberi kesan kepada nyawa juruterbang tentera kita.

Thursday, September 21, 2017

Adakah Cadangan Beli PLUS, Akal Untuk Bawa Masuk Duit Mahathir?


Pelaburan KWSP dalam PLUS selama hari ini memberikan banyak keuntungan kepada pencarumnya hasil pulangan dividen yang baik.

Selain itu, 2 entiti yang memiliki PLUS sekarang ini (KWSP dan UEM) adalah berkaitan kerajaan sepenuhnya dan tidak boleh sewenang-wenang membuat keputusan mengenai kenaikan kadar tol yang dulu ditetapkan zaman Mahathir mesti naik setiap 3 tahun sekali, no matter what!!

Atau kerajaan kena bayar pampasan.

Sekarang ini ada pulak cadangan sebuah syarikat (dipercayai milik kroni Mahathir) untuk membeli PLUS sebanyak RM 32 billion dengan janji tidak akan menaik kadar tol sehingga perjanjian tamat.  Namun tidak ada jaminan saham ini tidak akan dijual kepada pihak lain yang berminat setelah mereka berjaya memilikinya nanti.

Monday, September 18, 2017

Dari Dulu Memang Mat Taib Tak Menambah Pun, Baru Sedar Ke?


Pakatan seperti diramal, mula meremeh-remehkan kemasukan semula Tan Sri Mohd Mohammad Taib ke dalam UMNO, kononnnya Mat Taib ini ada tak menambah, takde tak mengurang.  

Itu yang muda sikit, yang tua sangat pun sampai hati menyifatkan Mat Taib macam benda buruk, tak sedar dia tu sendiri dah 92 tahun.  Apa yang 'indah' lagi pasal tua umur 92 tahun ni?

Sebetulnya dari dulu pun memang Mat Taib ini seperti yang mereka cakap - tak menambah dan tak mengurang.  Itu yang kita hairan kenapa pergerakan masuk Mat Taib dari satu parti ke satu parti yang lain berkaitan Pakatan dianggap macam benda besar yang perlu diraikan.  Masuk PAS pun macam itu, masuk PKR pun macam itu.  Segala kata-kata baik dilemparkan kepadanya.

UMNO mengadakan sidang media ringkas (live pun tak dibenarkan) mengenai kemasukan semula Mat Taib ada kepentingan politik di dalamnya.  Nak menunjukkan bahawa keputusan membawa masuk bekas pengkhianat parti ini adalah dipersetujui sebulat suarat oleh Majlis Tertinggi dan kepimpinan UMNO Selangor sendiri - bukan keputusan Datuk Seri Najib Abd Razak seorang.

Friday, September 15, 2017

Najib: Tidak Logik Semua Orang Dalam Dunia Salah, Mahathir Saja Betul


Kalau dikirakan dengan tangan sekarang, dah ramai pemimpin utama dunia yang Datuk Seri Najib berjumpa - dalam tempoh  setahun kebelakangan ini sahaja.

Raja Arab Saudi, Presiden Russia, Presiden China, Perdana Menteri India, Presiden Perancis, Perdana Menteri Britain dan sebagainya.  Terbaru Presiden Amerika Syarikat pulak.  Ada yang datang sini, ada yang Najib datang berjumpa mengikut kepada keperluan halnya.

Semua ini bukan calang-calang orang ni.  Mereka mewakili negara yang bukan sahaja kuat dari segi ekonomi malah ketenteraan juga.  Bercakap tentang ketenteraan ni, termasuklah rangkaian perisikan dan sebagainya.

Wednesday, September 13, 2017

Najib Jelaskan Isu 1MDB Adalah Satu Pembohongan Mahathir/Pakatan


Siasatan DoJ mengenai dana berkaitan 1MDB di Amerika Syarikat adalah lanjutan dari laporan yang dibuat sendiri oleh operatif-operatif Mahathir, Khairudin dan Mathias.

Laporan mendakwa US dijadikan tempat melaburkan wang haram, memanglah DoJ ambil serius.  Keseriusan inilah yang menjadi kecoh di negara kita seolah-olah dakwaan itu benar-benar berlaku.

Tapi diakhirnya, tidak ada apa yang berlaku sehingga sekarang.  Saman yang kononnya telah difailkan, masih tidak ada tarikh perbicaraan dan diakhirnya kes itu dibekukan - konon untuk menantikan siasatan selanjutnya.

Siasatan apa lagi, bukan kata dah siasat semua ke?  Sebetulnya tidak ada benda yang nak disiasat sebab laporan itu semua bohong, guna dokumen antara lain yang dicuri dari Petro Saudi dan kemudian diubahsuai.

Monday, September 11, 2017

Najib Ditangkap FBI? Pembohongan Mahathir Terus Terbongkar


Mahathir adalah seorang penipu.  Dia didakwa menipu keturunan bapanya, dia disahkan menipu punca sebenar kegawatan ekonomi 1997, berdasar fakta RCI dia menipu kerugian sebenar skandal Forex 89-94 dan pelbagai penipuan lagi didakwa dilakukan demi untuk menyelamatkan dirinya.

Mahathir juga terang-terang menipu tentang 'skandal' 1MDB.  Selepas siasaran rasmi selesai, tidak ada skandal, tidak ada wang yang hilang di udara nipis dan siasatan yang dilancarkan oleh beberapa negara ke atas syarikat tersebut adalah kerana Mahathir menghantar orangnya sendiri membuat laporan ke atas 1MDB di 7 negara asing.

Bila siasatan dilancarkan semua negara terbabit, Mahathir menuduh 1MDB telah mencemarkan nama negara walhal dia yang memalukan negara dengan menghantar orang sendiri membuat laporan agar 1MDB disiasat.  Diakhirnya, tiada satu pun yang melekat, setelah siasatan dijalankan, 1MDB tidak didakwa dimana-mana Mahkamah dalam dunia.